Ilustrasi lajang. (Photo by Hannah Busing on Unsplash)

Hingga hari ini agaknya sulit menjelaskan tentang relasi tanpa status resmi. Maksudnya menjalin hubungan cinta kasih yang tidak diikat dengan pernikahan.

Di mata hukum, orang yang hanya pacaran dianggap sebagai warga negara berstatus lajang dan tak memiliki tanggungan. Padahal, belum tentu. Dia bisa saja menanggung kehidupan orangtua, adik, atau kakaknya.

Namun, hubungan pacaran ini sering tidak diakui oleh banyak orang dan dianggap tidak valid, apalagi jika tidak memiliki tujuan untuk menikah.

Jika ditanya apakah saya mau dan akan menikah kelak? Jawabannya mungkin saja. Bagaimanapun, kemungkinan selalu ada. Kalau memang bertemu orang yang cocok dan waktunya tepat, kenapa tidak? Tapi, jika sekarang tidak ingin menikah, meskipun memiliki pasangan yang cocok, ya buat apa menikah?

Baca juga: Sebab Menikah itu Menyempurnakan Separuh dari Gengsi Sosial

Tentu banyak alasan mengapa sebagian orang tidak ingin menikah. Biasanya terkait kestabilan finansial dan jenjang karier. Bukankah kalau menikah harus benar-benar siap, termasuk dua faktor tersebut? Tapi, apa respons kebanyakan orang? Sering kali mereka berkomentar, “Gak ada orang yang benar-benar siap menikah, nanti juga siap sendiri.” Atau, “Udah siap-siapin aja, nanti juga ada rezekinya sendiri kok.”

Padahal, menikah adalah keputusan besar yang bisa mengubah pola hidup seseorang. Dan, setiap keputusan besar harus didasari pertimbangan yang matang, betul? Sebab itu, orang yang memutuskan tidak menikah untuk sementara waktu maupun selamanya mesti dihargai. Tidak perlu dipaksa-paksa. Lha, itu pernikahan atau mau kerja rodi?

Baca juga: Bagaimana kalau Menikah dengan Upah Seuprit, tapi Tuntutan Sosial Selangit?

Belum tentu segala permasalahan bisa dibicarakan dengan pasangan setelah menikah. Malah bisa menjadi sumber konflik. Ujung-ujungnya kekerasan, kan runyam. Jadi, orang yang belum atau tidak mau menikah bukan manusia egois, justru berpikir untuk kebaikan bersama jika memang kelak menikah.

Namun, tetap saja, banyak orang yang kerap memperdebatkan masalah siap atau tidak siapnya seseorang, terutama perempuan, dalam urusan ini. Perempuan selalu saja dibuat merasa bersalah, jika ia memilih untuk tidak menikah. Dianggap egois alias hanya mementingkan diri sendiri. Seolah-olah takdir perempuan hanya untuk menikah dan seakan-akan tidak ada keinginan atau opsi lain.

Baca juga: Baiklah, Sekarang Kita Bicara Cinta dengan Logika Kepemilikan

Tidak semua hubungan cinta harus berujung pada pernikahan, karena pernikahan bukanlah tujuan utama hidup. Semisal ada yang nanya, “Apa tujuan utama hidupmu?” Lalu, kamu jawab, “Menikah!” Lha, kan aneh.

Menikah atau tidak adalah pilihan. Tidak menikah merupakan sesuatu yang normal, sebagaimana mereka yang menikah.

Jangan salah, menjalin hubungan cinta dengan seseorang – bahkan tanpa ikatan pernikahan sekalipun – bukan berarti hubungan itu menjadi sia-sia. Sebab, ketika kamu berelasi dengan pasangan, kamu tidak hanya belajar untuk mengenal dan beradaptasi dengan orang lain, tapi juga belajar untuk menjadi seseorang yang lebih baik. Dengan begitu, kamu bisa berbenah dan upgrade ke tingkat yang lebih baik.

Lantas, bagaimana jika suatu saat hubungan berakhir? Ya otomatis proses yang dijalani selama ini menjadi bekal untuk menjalani hubungan berikutnya. Tentunya kamu menjadi semakin paham apa sebetulnya yang kamu inginkan dari pasangan. Kalau pasangan menganggap kamu tidak berharga, udah putusin aja.

Artikel populer: Benarkah ‘Fall in Love With People We Can’t Have’ Adalah Hal yang Sia-sia?

Jadi, waktu yang dihabiskan untuk menjalin hubungan cinta kasih, walaupun tidak berakhir pada pernikahan, tetap memiliki makna karena merupakan pelajaran yang berharga dalam hidup.

Saya pun tidak akan merasa sia-sia, jika memang nantinya tidak menikah dengan pasangan. Tentu yang tahu betul kebutuhan saat ini ya masing-masing orang. Bukan keluarga, teman, apalagi tetangga.

Dalam hidup ini, penting lho bagi perempuan maupun lelaki untuk mengetahui secara persis apa yang diinginkan dalam hidup, termasuk hubungan asmara. Jika memang tidak sejalan, mungkin ada baiknya tidak dipaksakan. Saatnya kita menormalisasi orang-orang yang memutuskan tidak menikah untuk sementara waktu ataupun selamanya.

2 KOMENTAR

  1. Saya seorang laki-laki ternyata lebih enak ngk menikah. Klw hanya ingin mengejar penasaran berhubungan intim. Rasanya sama saja kurang memuaskan.

  2. Yang jelas, kesamaan pacaran dan menikah adalah memakai logika kepemilikan, bahkan ada yang merasa harus memiliki.

    Semoga suatu saat nanti ada yang membahas cinta tanpa syarat: mencintai tanpa mengetahui wujud yang dicintai.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini