K-popnomics: Bagaimana Kita Bisa Belajar dari Industri Musik Korea

K-popnomics: Bagaimana Kita Bisa Belajar dari Industri Musik Korea

BTS via Soompi

Tommy Soesmanto, Lecturer, Economics and Business Statistics, Griffith University

***

Amerika punya Taylor SwiftMaroon 5 dan Bon Jovi. Di belahan dunia lain, Korea Selatan (Korsel) juga memiliki nama besar yang tidak kalah populernya seperti BTSHyuna dan Girls’ Generation.

Korean pop atau dikenal dengan istilah K-pop telah mendunia, tidak hanya di Asia, tapi juga di Eropa dan Amerika.

Pada 2016, pendapatan K-pop dari pasar global mencapai rekor sebesar US$ 4,7 miliar atau sekitar Rp 66,8 triliun. Pendapatan ini memberi stimulus luar biasa untuk ekonomi Korsel. Ekspor komoditas budaya dan konsumen naik setidaknya 2% lebih tinggi dari total pertumbuhan ekspor negara tersebut.

Sebagai ekonom dan musisi, saya akan membahas faktor-faktor di balik kesuksesan K-pop. Ulasan ini bisa digunakan oleh Indonesia ataupun negara lain dalam mengembangkan industri musik di negara masing-masing.

Kebangkitan K-pop

Berkembangnya Japanese pop atau aliran musik Jepang yang dikenal dengan istilah J-pop pada 1990-an adalah satu hal menarik dalam sejarah industri musik Asia. Namun, kepopuleran J-pop telah dikalahkan oleh K-pop sejak awal abad 21.

Berbeda dengan J-pop, K-pop kental dengan nuansa pengaturan musik dan liriknya yang menarik, serta menonjolkan sisi personal yang nyentrik, kostum yang mencolok, dan koreografi yang cantik.

Kesuksesan K-pop tidak terjadi secara kebetulan. Kesuksesan ini terjadi karena pemerintah berhasil secara efektif menerapkan teori pertumbuhan makroekonomi dalam mendukung perkembangan K-pop.

Industri musik di Korsel bertumbuh secara maksimal sejalan dengan pengembangan tiga hal penting yang menjadi titik berat dari teori tersebut, yaitu sumber daya penunjang, sumber daya manusia, dan teknologi.

Baca juga: 5 Film Korea Layak Tonton untuk Menghadapi Tahun Politik

Setelah krisis moneter Asia 1998, pemimpin Korsel mengambil langkah strategis dalam memakai musik untuk membangun citra dan dampak kultural negara tersebut. Pemerintah Korsel mengalokasikan jutaan dolar untuk membentuk kementerian kebudayaan dengan satu departemen khusus untuk K-pop.

Satu daerah di Seoul yang bernama Chang-dong dikembangkan menjadi pusat K-pop. Gedung konser, studio rekaman, galeri seni, restoran, dan toko ritel dibangun di distrik tersebut untuk menopang pertumbuhan K-pop.

Pembangunan gedung pertunjukan Seoul Arena terus berlangsung dan akan selesai pada 2020. Gedung ini akan menjadi gedung pertunjukan seni terbesar di Korsel dengan kapasitas tempat duduk 20.000 orang.

Dalam pengembangan sumber daya manusia, tiga perusahaan rekaman di Korsel (SM, YG, dan JYP Entertainment) menjadi yang terdepan dalam penggalian bakat idola K-pop.

Bakat-bakat ini digembleng secara menyeluruh selama beberapa tahun sebelum memulai karier mereka di industri musik. Pelatihan yang diberikan tidak hanya mencakup menyanyi atau menari, namun juga penguasaan bahasa asing dan komunikasi publik.

Teknologi juga punya peranan penting dalam menunjang pertumbuhan K-pop. Di tempat-tempat publik di kota Seoul tersedia wi-fi gratis. Dengan teknologi wi-fi, streaming lagu dan video K-pop jadi lebih mudah. Hal ini tentunya menunjang kepopuleran musik K-pop dan penjualan tiket konser.

Korsel juga telah menjadi yang terdepan di dalam teknologi multimedia. Konser yang menggunakan teknologi hologram dan virtual reality ditawarkan sebagai alternatif dari konser langsung. Melalui teknologi ini, penggemar tetap bisa berinteraksi dengan idola K-pop mereka, meski secara digital.

Pemerintah Korsel berencana akan mengeluarkan dana hingga US$ 222 juta sampai tahun 2020 untuk mendukung perkembangan teknologi canggih ini. Masih banyak lagi faktor-faktor lain yang menunjang perkembangan K-pop.

Baca juga: Sebelum Kamu Ikut-ikutan Tren 10 Langkah Perawatan Wajah Ala Korea

K-pop telah berhasil dalam kiprahnya di pangsa pasar musik ‘lagu dan tari’ – segmen pasar yang selama ini ditinggalkan industri musik Amerika sejak era Michael Jackson dan boyband tahun 1990-an.

Ketika penjualan album musik dalam bentuk CD di negara lain mengalami penurunan, tidak demikian dengan K-pop. Pada 2012, pangsa pasar CD K-pop bertumbuh 11%. Dari situ, K-pop menerima 74% pemasukan.

Perusahaan rekaman memakai strategi kreatif dalam pemasaran album CD K-pop. Sebagai contoh, barang koleksi seperti foto artis-artis K-pop dimasukkan di dalam paket CD untuk meningkatkan penjualan.

Pada akhirnya, demam K-pop benar-benar mendunia. Kendala bahasa tidak menjadi penghalang bagi penggemar K-pop dari mancanegara untuk menikmati lagu-lagu K-pop dalam bahasa Korea.

Fenomena budaya ini berdampak signifikan untuk menaikkan pamor produk-produk Korsel. Pengaruh K-pop berdampak positif untuk industri Korsel yang lain, terutama industri pariwisata dan manufaktur.

Sebuah penelitian dari Universitas London memperkirakan bahwa Korsel mendapat US$ 5 untuk setiap US$ 1 yang diinvestasikan dalam pengembangan K-pop. Hal ini dimungkinkan karena dari apa yang dihasilkan dari penjualan musik berpengaruh juga terhadap penjualan produk Korsel yang lain, seperti ponsel atau televisi dari Samsung dan LG.

Musik Indonesia

Indonesia negara yang kaya dengan sumber daya alam. Selain itu, negara ini juga kaya dengan artis musik berbakat. Penyanyi seperti Sandhy SondoroRuth Sahanaya, dan Agnes Monica termasuk dalam kelompok penyanyi Indonesia yang kerap menerima penghargaan internasional. Indonesia juga tidak kekurangan artis-artis muda yang berbakat, seperti RaisaAfgan, dan Isyana.

Jenis musik Indonesia juga bervariasi, mulai dari pop sampai jazz hingga keroncong dan dangdut.

Artikel populer: Meramal Masa Depan Dangdut Koplo Via Vallen & Nella Kharisma

Baru-baru ini, Indonesia sukses dalam menyelenggarakan upacara pembukaan Asian Games 2018. Pertunjukan musik dan tari-tarian spektakuler dengan skala internasional disajikan dalam kesempatan tersebut. Ini menunjukkan kemampuan Indonesia yang sangat besar di bidang seni.

Hal itu juga menunjukkan bagaimana Indonesia cukup punya sumber daya manusia, sumber daya penunjang, dan teknologi yang bisa digali lebih lanjut untuk mengembangkan industri musik dalam negeri.

Langkah ke depan

Namun, pada kenyataannya, potensi besar musik Indonesia tidak cukup mendapat dukungan. Meski demikian, Presiden Joko “Jokowi” Widodo yang memulai pemerintahannya pada 2014 memasukkan industri kreatif sebagai prioritas.

Pemerintah membentuk divisi ekonomi kreatif, Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf), untuk mendukung perkembangan berbagai industri kreatif, dari kuliner, fashion, seni rupa, musik, dan lain-lain.

Sektor kuliner memberikan kontribusi terbesar untuk ekonomi kreatif, yaitu sekitar 42%. Sedangkan kontribusi musik sangat kecil di kisaran 0,47%. Hal ini menunjukkan banyak hal yang pemerintah masih bisa lakukan untuk lebih menggali potensi sektor musik.

Pada Maret tahun ini, untuk pertama kalinya Indonesia menyelenggarakan Konferensi Musik Nasional. Pejabat pemerintah hadir di dalamnya untuk berdiskusi secara mendalam tentang berbagai kesempatan dan tantangan ke depan bagi industri musik Indonesia.

Konferensi tersebut merumuskan 12 rencana aksi. Satu diantaranya menekankan pengembangan kesejahteraan insan musik tanah air.

Dengan potensi yang begitu besar, Indonesia selayaknya belajar dari Korsel dalam penerapan langkah-langkah strategis dalam mengembangkan industri musiknya dan membawanya untuk menjadi sensasi dunia.

Indonesia bisa diuntungkan dengan pendanaan lebih dari pemerintah untuk mengembangkan sumber daya manusia, sumber daya penunjang dan teknologi yang berhubungan dengan industri musik. Ekspansi strategis berupa perluasan pasar musik Indonesia ke negara tetangga di Asia Tenggara adalah satu hal yang harus di lakukan.

K-pop sudah mulai mendominasi pasar musik dunia. Hal serupa juga harus dilakukan I-pop.

Sumber asli artikel ini dari The Conversation. Baca sumber artikel.

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.