Kita Harus Bikin Perjanjian Pranikah Ala Rey Utami, Gitu?
CATATAN SI NENG

Kita Harus Bikin Perjanjian Pranikah Ala Rey Utami, Gitu?

instagram/reyutami

Malam Minggu Abang main ke rumah. Neng nunggu di kamar. Bukan mau ngapain, Neng panas dingin. Pusing. Kecapekan habis nyari tambahan duit buat lunasin katering resepsi. Masih kurang Rp 10 juta.

“Masih kepingin resepsi ala Cinderella kayak Sandra Dewi, Neng? Kalau mau, nanti Abang urus izinnya ke Disneyland Tokyo.”

Neng spontan melotot. Orang lagi sakit kok diledekin. Duit buat katering aja masih kurang. Boro-boro ditambahin. Disneyland dari Hong Kong?! Bikin emosi aja! Maksud hati ingin nyubit sekeras-kerasnya, tapi gagal. Malah lemas.

“Kepada adik-adik, anak-anak Indonesia, para remaja. Jangan ya, jangan ditiru melotot-melotot. Jangan, jangan ditiru…” Begitu kata si Abang sambil tersenyum culas, seolah belum puas meledek.

Untung Ibu datang. Bawa semangkuk bubur ayam plus telur tahu masak kecap. Menu khusus buat orang sakit di rumah ini sejak zaman menteri penerangan masih ngehits. Abang segera mengambil alih. Pasang tambahan bantal buat ganjal punggung, lalu mulai menyuapi. Entah caper atau berusaha menghibur.

Tapi rahang ini masih terasa lemas. Kadang bubur sampai belepotan tumpah ke pinggir bibir. Dengan sigap Abang mengambil tisu, lalu pipi Neng dibersihkan. Ah, hilang sudah pesona kecantikan yang selama ini jadi pencitraan. Sudah kusut, pucat, belepotan bubur pula.

Air muka si Abang perlahan berubah sendu. Lalu menggenggam sebelah tangan Neng. “Minggu ini kamu jadi harus banyak ngajar privat tambahan. Siang-malam, dari Senin sampai Minggu. Kamu terima semua demi biaya resepsi yang harusnya tanggung jawabku. Maaf ya, Neng…”

“Ya mau gimana lagi, Bang. Daripada kamu harus nyari sambilan yang nggak-nggak. Pungli, misalnya. Eh, nggak taunya yang dipungli atasan sendiri. Tamat deh karirmu.”

Abang tertawa terbahak-bahak, lalu jidat Neng yang lebar ini dikecupnya. “Itu hadiah buat cewek luar biasa yang masih bisa bikin ketawa, walau lagi sakit. Maaf ya, hadiahnya cuma ciuman. Nggak bisa ngasih Honda HRV, apalagi jam tangan Rp 4 miliar.”

Ah, dia pasti abis ikut-ikutan nyinyirin kisah Rey Utami dengan Pablo Putra Benua. Itu kan urusan mereka, jangan iri. Lagipula jam tangan Rp 4 miliar udah doski ralat sendiri. Dinda Rey nggak sematre itu! Doski cuma ngetes, akhirnya dibeliin jam tangan seharga Rp 300 juta doang. Dibeliin syukur, nggak dibeliin ya… kabur.

Selain hadiah jam sebagai bukti cinta, Rey juga minta perjanjian pranikah. Karena dari awal kenal Pablo udah blak-blakan bahwa dia cerai karena main cewek, Rey perlu strategi catenaccio termutakhir!

Perjanjian pranikah seleb Hollywood aja kalah, lho. Istrinya Justin Timberlake cuma minta Justin bayar denda US$ 500 ribu, kalau Justin ketahuan selingkuh. Istri Charlie Sheen minta US$ 4 juta, Catherine Zeta-Jones minta US$ 5 juta. Tapi Rey? Minta semua harta Pablo. Itu kan brilian banget, perempuan dilawan!

Rey juga cerdas banget milih hadiah yang bisa jadi aset. Selain Honda HRV dan jam tangan, doski dapat perawatan veneer gigi Rp 480 juta. Bener-bener bikin gigi putih kinclong dan nggak akan pernah linu lagi makan minum yang panas atau dingin. Nggak main-main, seumur hidup.

Bayangkan. Belum pernah ada cewek secermat itu. Hadiah harta masih mungkin diambil lagi atau disita bank. Nah, kalau veneer gigi? Nggak mungkin diminta dibalikin atau disita, kan? Doski bisa dengan santai kembali meniti karir di TV dengan gigi kinclong yang bikin iri manusia sejagad.

Si Abang cuma bisa melongo.

“Kalau kamu minta perjanjian pranikah kayak Rey, Abang juga rela. Semua harta buat kamu.”

“Emang Abang punya apa?”

“Apa ya, Neng?”

“Kalau kita bikin perjanjian pranikah kayak Rey, isinya begini: Kalau ketahuan selingkuh, semua hati Abang buat Neng. Dengan begitu, Abang nggak akan pindah ke lain hati. Bagaimana pun hati Abang tak ternilai harganya.”

“Hahaha… Kamu memang cewek idola. Limited edition! Dulu kenapa kamu pilih Abang sih? Ganteng, nggak. Kaya, apalagi. Tapi memang ngangenin.”

“Jangan GR… Asal tahu, waktu itu ada tiga kandidat pacar. Semuanya juga berinisial A.”

Yang pertama, si A, keturunan Tionghoa, terkenal tegas dan galak. Orangnya udah jadi pejabat di kelurahan. Tapi dulu mikirnya makan hati juga. Mantan pacarnya aja pernah disindir waktu rapat – di depan semua orang – bahwa timnya lebih banyak jalan-jalan daripada kerja. Neng kan nggak tabah kayak mantannya.

Terus A yang kedua, orang Jawa. Memang nggak segalak yang pertama, meski doi tentara berpangkat sersan. Tapi karirnya cemerlang, masa depan cerah. Dia juga ganteng dan lembut. Yang galak banget malah emaknya! Ngeriii… Datang ke kampus bawa kamera aja udah bikin anak nongkrong di kantin lari tunggang langgang. Nggak kebayang kalau beliau lagi marah sama Neng…

Nah, A yang ketiga, sebenarnya paling ganteng. Keturunan Arab pula. Wowww.. Keluarganya nggak ada yang galak. Guru semua. Waktu para kandidat pacar Neng kirim surat cinta di Hari Valentine, surat dia yang paling bikin deg-degan. Pokoknya sudah berkhayal isinya bakal romantis, karena beliau S2 dan S3 di Amrik. Banyak gaul sama bule.

Pas dibaca… Gubraaaggg. Serasa terjengkang ala Sinchan. Suratnya yang paling pendek. Isinya begini:

Perbaikan Lingkungan dan Tata Ruang Pernikahan

“Saya akan melakukan evaluasi ulang terhadap pengaruh penduduk se-RT RW pada kebahagiaan kita, dengan melibatkan warga dan pakar serta penggiat perencanaan pernikahan, dan seterusnya.”

Duh, mending program kesejahteraan yang udah jelas aja, kayak Honda HRV pada hari kedua kenalan, jam tangan Rp 300 juta pada hari ketiga, uang belanja Rp 50 juta per bulan abis nikah.

Kalau Abang nggak muncul sebagai kandidat wild card dulu, mungkin Neng akan nyari yang begitu. Tapi tiba-tiba Abang datang. Cuma bermodal ngerawat kaki Neng yang cedera waktu naik Gunung Semeru. Padahal lagi kusut, pucat, dan kotor belepotan lumpur.

Dia terus menggendong Neng, turun sendirian. Waktu itu ada si A yang ketiga, yang keturunan Arab, tapi cuma bisa bilang, “Sakit ya, Neng?” Bla… Bla… Bla… NATO euy, No Action Talk Only. Mungkin Neng belum jadi muhrim kali ya, walau situasinya lagi genting.

Terus di klinik, Abang jagain Neng sambil nyuapin, karena Ibu lagi sibuk ngurus Bapak yang lagi kritis di rumah sakit. Sementara si A – kandidat ketiga – sibuk ngajar. Gimana nggak lumer sama Abang, coba?

“Hahaha… kamu masih ingat, ya? Padahal Abang cuma ingat…”

Dia mendekat ke telinga Neng, bisik-bisik. “… sayang banget waktu digendong kamu nggak lagi ngerayain No Bra Day,” ucapnya pelan, sambil ngedipin mata.

Neng malah melotot. “Apaan sih, Bang… No Bra Day bukan hura-hura bertelanjang dada. Itu kampanye untuk meningkatkan kesadaran mengenai kanker payudara. Pikiran kok ngeres!”

“Tapi Neng suka kan?”

  • sofyan hidayat

    so sweat……